Yang Mau Kaya Mendadak Segera Simpan Emas

NS/RN/WE
Yang Mau Kaya Mendadak Segera Simpan Emas

RADAR NONSTOP - Emas memang dikenal sebagai investasi yang jarang rugi. Emas juga dinilai sebagai alat yang pas untuk disimpan lalu dijual lagi. 

Untuk penggemar emas siap-siap bakal kaya mendadak. Sebab, informasi yang dilansir Bloomberg, kenaikan harga emas bakal terjadi.

Kenaikan dipicu oleh China yang terus melanjutkan pembelian emas untuk menambah cadangan dari Desember sampai September. Negera yang sedang berseteru dengan Amerika Serikat ini menambahkan hampir 100 ton emas ke cadangan yang dimilikinya sejak Desember lalu. 

China memang sudah relatif lama tidak menambah jumlah cadangan emasnya. Pembaruan pertama dalam enam tahun terakhir adalah ketika bank sentral mengumumkan kenaikan 57% dalam cadangan menjadi 53,3 juta ons pada pertengahan 2015.

Emas sedang dalam posisi yang sangat tinggi harganya. Menurut Australia & Selandia Baru Banking Group Ltd yang dilansir Bloomberg pada 9 September lalu, Bullion mendekati level tertinggi dalam 6 tahun terakhir. Penyebabnya bank-bank sentral termasuk Federal Reserve memangkas suku bunganya sebagai tanda-tanda kemunduran yang meningkat di tengah perang perdagangan AS-China.

Pembelian emas yang dilakukan bank sentral menjadi salah satu kunci yang melambungkan harga ketika otoritas dari Cina ke Rusia mengakumulasi sejumlah besar emas untuk membantu diversifikasi cadangan mereka. Prediksinya, aksi beli tersebut kemungkinan akan bertahan pada tahun-tahun mendatang.

Adanya perang dagang yang terjadi antara Amerika Serikat dengan China ataupun sanksi seperti yang dikenakan kepada Rusia dan negara lain mendorong bank-bank sentral untuk melakukan diversifikasi. Emas juga masih menjadi salah satu instrumen yang masih kokoh untuk lindung nilai di tengah kondisi global yang masih gonjang ganjing ekonomi dan politiknya. 

Seperti yang dilansir Bloomberg, ekonom dari National Australia Bank Ltd, John Sharma mengatakan, emas memberikan lindung nilai yang ideal, maka dari itu akan dicari oleh bank-bank sentral secara global.

#Emas   #Naik   #Tajir